heartbeat

Jumaat, 29 Oktober 2010

SebabMataLelakiGemarLihatBadanWanita


p/s: fwd from tmn2 syurga...........bgus tuk peringatan kita....kaum hawa....sila ambil perhatian.....share la dgn yg lain..mayb ada yg pernah bc...tp bc skali lg tuk peringatan kita....




Malam pasangannya siang,
Jaga pasangannya tidur,
Rajin pasangannya malas,
Dan lelaki pasangannya perempuan.

Kerana perempuan adalah
pasangan kepada lelaki,
maka Allah telah menciptakan bentuk badan wanita
itu dapat memikat hati lelaki.

Bila berkata tentang terpikat,
maka ia ada hubung kait dengan nafsu.
Jika ia ada hubungkait dengan nafsu,
ianya ada hubungan pula dengan bisikan syaitan.

Jadi untuk mengawal nafsu, mestilah dikawal dengan iman.
Untuk mendapatkan iman mesti menurut perintah
Allah dan RasulNya dan menjauhi laranganNya.

Pada mata lelaki, perempuan ini adalah simbol.
Simbol apa, semua orang tahu.
Orang lelaki mempunyai imaginasi yang nakal jika
tidak dikawal dengan iman.
Maka mata lelaki ini selalu menjalar
apabila terlihat seorang perempuan.

Setiap bentuk badan seorang
perempuan boleh dihayati oleh seorang lelaki
dengan berbagai-bagai tafsiran nakal nafsu.
Apabila seorang lelaki terlihat seorang
perempuan, maka perkara pertama yang akan
dilihatnya ialah rambut wanita berkenaan.
Maka akan ditafsirlah berbagai2 cara oleh
seorang lelaki akan rambut wanita berkenaan.

Oleh kerana itulah wanita wajib menutup rambutnya.
Apabila rambut wanita itu telah ditutup, maka
mata lelaki itu akan turun ke bawah melihat
bentuk lehernya,
maka wajiblah wanita itu menutup lehernya.
Maka mata lelaki itu akan turun lagi
melihat bentuk payu daranya,
maka wanita itu berkewajipanlah menutup bentuk
payu daranya dengan melabuhkan tudungnya.

Setelah itu mata lelaki akan
turun lagi melihat
bentuk ramping pinggangnya,
maka labuhkanlah pakaian supaya tidak ternampak
bentuk pinggangnya,
maka mata lelaki itu akan melihat pula akan
bentuk punggungnya,
maka wajiblah wanita itu membesarkan pakaiannya
agar bentuk punggung tidak kelihatan, dan
lelaki itu akan pula melihat bentuk pehanya,
maka janganlah sesekali wanita itu memakai kain
yang agak ketat sehingga terlihat bentuk
pehanya walau sedikit,
maka akan dilihat lagi oleh lelaki itu akan
bentuk kakinya pula,
maka janganlah wanita itu berseluar, kerana
terus-terang pihak lelaki bercakap, walau
muslimah itu bertudung labuh, berbaju labuh,
jika beliau memakai seluar,walau nampak besar
sedikit, nafsu kami lelaki akan terusik secara
sepontan, entah tak tahu Kenapa?

Mata lelaki ini nakal, setelah tidak ternampak
akan bentuk kakinya,
maka akan dilihatlah pula akan mata lelaki itu kepada kakinya,
maka wajiblah wanita itu untuk menolong lelaki
itu tidak berdosa, menutup kakinya dengan
melabuhkan kain, atau memakai stokinyg warnanya
jangan sesekali berwarna kulit perempuan,
maka mata lelaki ini akan kembali ke atas,
akan melihat pula bentuk tangan wanita itu,
maka tolonglah wahai muslimah, agar melabuhkan
tudung menutupi bentuk tangannya yang indah pada pandangan lelaki.

Maka wahai lelaki,
janganlah pula kamu melihat mukanya,
kerana ia akan menimbulkan fitnah, kecuali jika
kamu wahai lelaki, ingin meminangnya.
Jika wanita itu cukup soleh, takut mukanya yang
cantik akan menimbulkan fitnah,
maka berpurdahlah kamu,
jika itu lebih baik untuk kamu.

Tetapi mata lelaki ini ada satu lagi jenis
penyakit,iaitu mata
lelaki itu akan tertangkap dengan sepontan jika
ia terlihat warna yang menyerlah atau terang
jika ianya berada pada perempuan.

Maka oleh itu wahai perempuan, tolonglah jangan
memakai pakaian yang warnanya terang-terangan sangat.
Jika hendak pakai pun, pakailah untuk suami.
Itulah wahai muslimah, jika anda semua ingin tahu
apakah dia mata lelaki itu, dan perlu
diingatkan, jika semua aurat telah ditutup,
jangan anggap tugas kita telah selesai, perlulah
pula kita menjaga kehormatan diri masing2,
jangan keluar seorang2,keluarlah dengan
mahram, atau keluarlah sekurang2nya 3 wanita agar
tidak diganggu gangguan luar, mata lelaki pula
janganlah menjalar langsung kepada muslimah,
walau muslimah itu telah menutup aurat,
insyaAllah selamat dunia akhirat.

Seperti firman Allah,"Dan tundukkanlah pandanganmu
dan jagalah kemaluanmu".
Dunia sekarang telah banyak yang cacat celanya,
sehingga ketaraf seseorang yang memakai tudung
masih beliau tidak menutup aurat, dan pada kaum
lelaki, mata kamu itu wajib untuk tidak
mencuri2 melihat wanita muslimah, kerana ia
dilarangi oleh Allah SWT.

Ingat-ingatkanlah wahai muslimin muslimat.
Sekilau-kilau berlian paling menarik untuk dicuri..
Seindah-indah ciptaan adalah yang paling sukar untuk dijaga…



wasalam………………….


oh my god!!!
ya allah...
selama neh die tengok ape kt aku ea???
wink* wink* wink*

Sabtu, 23 Oktober 2010

Impossible-Shontelle


I remember years ago
Someone told me I should take
Caution when it comes to love
I did, I did
And you were strong and I was not
My illusion, my mistake
I was careless, I forgot
I did
And now when all is done
There is nothing to say
You have gone and so effortlessly
You have won
You can go ahead tell them

Tell them all I know now
Shout it from the roof top
Write it on the sky love
All we had is gone now
Tell them I was happy
And my heart is broken
All my scars are open
Tell them what I hoped would be
Impossible, impossible
Impossible, impossible

Falling out of love is hard
Falling for betrayal is worst
Broken trust and broken hearts
I know, I know
Thinking all you need is there
Building faith on love is worst
Empty promises will wear
I know (i know)
And know when all is gone
There is nothing to say
And if you're done with embarrassing me
On your own you can go ahead tell them

Tell them all I know now
Shout it from the roof top
Write it on the sky love
All we had is gone now
Tell them I was happy
And my heart is broken
All my scars are open
Tell them what I hoped would be
Impossible, impossible
Impossible, impossible
Impossible, impossible
Impossible, impossible
Impossible, impossible

Ooh impossible (yeah yeah)

I remember years ago
Someone told me I should take
Caution when it comes to love
I did

Tell them all I know now
Shout it from the roof top
Write it on the sky love
All we had is gone now
Tell them I was happy (i was happy)
And my heart is broken
All my scars are open
Tell them what I hoped would be
Impossible, impossible
Impossible, impossible
Impossible, impossible
Impossible, impossible
Impossible, impossible

I remember years ago
Someone told me I should take
Caution when it comes to love
I did

lagu ini utk awk...awk yg pernah lukakan hati sy..
even awk ckp kite dh xde pape, awk mmg menyakitkan hati sy...
sy mmg menchik kt awk...
selamat tinggal...


gambar neh u yg snap, i igt agi ari tuh..segala2nye masih segar di ingatan..
i igt agi punca kita retak..
n i dh x slh kn sesape agi...
i nk ckp ngn u...
i dh maafkn u...
u pergilah idop bahgia...
i bahgia u tgglkn..
klu x, makin teruk r i jd nye..
i maafkan u my dear...
my luv....

Gambar-gambarKenangan

owh putrajaya, mangsa aku snap picture..
tp aku bukan pitcha freak..

gambar yg agak abstrak bg aku meaningnya...
aku sendiri rase lain tengok pic neh..

rehan punyer agi lawa...


saya tiba - tiba suka bergambar...dan berposing..
lebih - lebih lagi kalau landscape die lawa...


pedulik hape aku!!!
tak ku peduli!!!
ikut suka aku..
ade aku kisah???

burp!!!
kembungkan pipi anda

buekkk!!!

bajet model yg dh kurus...
hahahaha...
ahaks!!
jgn jeles u all!!


Jumaat, 22 Oktober 2010

SelamatPagi

Selamat Pagi kengkawan!!!
Macam mana dengan Pagi anda??
Having fun with it???
Seronok mimpi semalam????
Adakah anda sentiasa bersyukur dengan kehidupan anda sekarang???
Buat pengetahuan anda, anda harus bersyukur mulai sekarang, kerana kita hidup di dunia ini hanya sekali...
Jadikan segala kenangan pahit itu sebagai pengajaran di dalam hidup anda, jadikan kenangan manis itu sebagai memori silam anda.
Jika anda membuat kesalahan kepada manusia, segerakanlah mohon maaf..jika ada yang membuat kesalahan terhadap anda, belajarlah memaafkan mereka...
Kita sebagai manusia tidak lari daripada melakukan kesalahan, maka maafkan sahaja setiap kesalahan itu..
Lapapngkan dada anda, hirup udara pagi yang nyaman, ksosongkan fikiran anda,
Pejamkan mata anda untuk seketika.
Rasakan ketengangan itu.
Jangan risau, Allah S.W.T sentiasa di sisi kita.

*********************

Renungan pada waktu pagi...aku baru sahaja bangun drpd tidow...sisa - sisa air liuh aku masih berbasi...rambut aku masih mengerbang, x terurus...katilku masih berselerak..assigment masih melambak - lambak hingga tak tahu mana 1 nak buat dahulu...next month sudah final...perut aku sudah mula kecut..ketakutan dengan final aku...tp dlm 3 idiots cakap, all iz well...hahahaha..cerita itu bercerita mengenai pentingnya ilmu.....ilmu sangat penting, tapi Syazyan!!!!! kemana hilangnya semangat kamu untuk belajar????

Allah...malasnya nak belajar!!!

***********************
Aku masih lagi bersedih...masih tidak dapat menerima keadaan yang sebenar, tetapi hatiku perlahan - lahan memikirkan sampai bila aku harus bersedih?? Hatiku cuba untuk melepaskan segala rasa benci dan dendam terhadap dia yang ku sayang...kenapa hati aku sangat keras??? kenapa aku mewarisi sifat kepala batu daripada abah??? kenapa aku ini terlalu keras hatinya untuk memaafkan dia?? kenapa ego aku tinggi?? Ya Allah, aku mahu memaafkannya, namun setiap kali hati aku ingin memaafkan kesalahannya, pasti ada syaitan yang membisikkan pada telingan aku...lalu aku sungkur pada syaitan durjana itu..Ya Allah....siapa lagi yang mampu carikan hati batu aku ni???

air mata aku mengalir kerana aku..bukan kerana dia..

************************
Aku degil, aku stubborn kid, aku anak yang pantang di tegur, ada sahaja yang ingin aku lawankan, lagi - lagi aku sudah besar ini...aku sangat keras hati...tapi aku lembek dihadapan orang yang tersayang....aku akui, aku rindukan dia, aku rindukan segala - galanya..malah aku masih mengharapkan kedatangan dia disisi aku...tapi aku tahu, itu semua angan - angan...angan - angan yang tidak akan kembali nyata....

*********************
Kita stop bercerita mengenai hati ke hati,...itu adalah cerita aku...sekarang ini otak aku ligat berfikir
  • assignment
  • duit
  • akaun bank aku
  • final yang hampir
  • dying beb!!!
Itulah yang sedang aku fikirkan...sampai penat otak aku berfikir taw...ada sesiapa boleh bantu saya??

*************************
Sekarang saya sudah berada diminggu antara hidup dan mati....kalau aku masih updating blog ni,,,tandanya otak saya masih waras...hehehehe..waras berfikir..standart r, dah degree kowt???kalau diploma boleh r memain agi...degree kene seyes...serius Syazyan!!!!

u must be a serius girl!!!!!


***********************
Berhenti merepek untuk pagi - pagi buat neh... Pagi buta ker??? dah pukul 9.80 ni kowt????
Hahahahaha..okay2 sekian untuk post ini...lain kali aku bercerita lagi...

hahaha, tergelak aku tengok PM kita pegang kucing..comeyh...
comeyh kt kucing tuh..

**************************
To all my readers, thank you...
Takde apa yang mampu saya berikan selain ucapan terima kasih...
Terimalah sejambak bunga untuk korang semua kerana sudi membaca apa yang saya merepek ini...
:))


kira berapa banyak bilangan kuntum bunga ros tuh...
heeee!~

Thanx to u all!!!!

Khamis, 21 Oktober 2010

DiariSeorangLelaki (3)

04.04.2xxx – Harijadi aku disambut olehnya.Nad memberikan kau hadiah yang agak besar.Curious gila nak tahu apa dalam tuh.Dia suruh aku bukak kat rumah.Setelah lama berkenalan, aku dapati ego dia memang tinggi.Mungkin sebab dia dibesarkan di dalam keluarga yang tegas.Aku lihat, dia juga seorang yang sangat tegas.Namun, apabila berhadapan dengan aku, keluar juga sifat manja dia.Kadang – kadang aku terpaksa mengalah dengan sifat egonya yang kuat melebihi kekuatan dinding.

Aku perlahan – lahan membuka hadiah yang diberinya.Surat khabar?Wah?Apelah hadiah ni.

“Nad, Nad bagi B apa ni?” aku memberinya SMS.

“Bukak je la..” Nad membalas SMS aku.

Nasib dapat free called.Aku cepat – cepat menghubunginya.

“Nad, B curious gile nak tahu ni..asyik – asyik surat khabar je..” aku mula bengang dengan pembalut hadiah itu.

Apabila dibuka satu lapisan pembalut hadiah itu, lagi surat khabar.Mengamuk ni.Marah ni!

“Hahaha, B bukaklah hadiah tu..” Nad hanya tergelak.

Ish Nad ni, kenekan aku yeh!Tunggu r kau!

“Dah siap bukak?” Nad tanya.

“Belum,,,” aku mendengus.

Setelah berkali – kelai mengoyakkan surat khabar itu, akhirnya aku nampak kotak.Aku membuka penutup kotak dan melihat teddy bear berwarna coklat di dalamnya.Aku tersenyum.

Nad ni..B sayang kat Nad sangat – sangat.

05.07.2xxx – Hubungan aku dan Nad mula renggang.Dia kata aku dah tak ambil tahu pasal dia.Aku bukannya apa, dah selalu sangat SMS, aku tak tahu nak tanya apa lagi.Hari tu, bergaduh lagi.Hari jadi dia pulak tu.Lagilah bengang si Nad tu.

Tiba – tiba aku mendapat satu berita daripada Razak mengenai Aina.Aina dah habis belajar dan berada di Klang.Bekerja disana.Rasa ingin tahu pula bagaimana keadaan dia.Lantak r. Macam mana kalau aku putus je dengan Nad?

“B nak putus dengan Nad?” SMS Nad ku baca.

Putus je lah.Hatiku berbisik syaitan.Body dia aku dah dapat, lantak r.Yang penting, kasi dia kecewa seperti Aina kecewakan aku.Iye!Betul tu!Hati aku mula dirasuk oleh syaitan.

08.09.2xxx –

“Nad taknak putus dengan B, Nad sayangkan B..” itu jawapan yang aku terima daripada Nad apabila aku cuba putuskan hubungan ini.

“B senang – senang je nak tinggalkan Nad ye..” Nad memberi lagi SMS.

Sepeti biasa setiap SMSnya aku tidak layan lagi.Aku nekad untuk tinggalkan dia.

30.09.2xxx – Suatu hari, aku dikejutkan dengan panggilan Nad.

“Qaiyum, nape u nak putus dengan i?” aku dapat mendengar Nad sedang menangis.

“Nad, kalau kita ada jodoh, tak kemananya..” aku menjawab.Kadang – kala aku berasa bersalah terhadap dia.Lantak!Yang penting dendam dapat dibalas.

“I nak u balik” kata Nad.

“I nak fokus kat kerja Nad..” kata aku.

Nad tidak menjawab lagi.Talian tiba – tiba sahaja mati.Kejamkah aku ini?

01.01.2xxx – Sudah lama aku tidak mendengar berita daripada Nad.Qis pula hanya mengamuk kerana kecewakan hati kakak angkatnya.Qis juga sudah tidak bercakap dengan aku lagi.Aku pula sudah menyambung pelajaran di Politeknik.Di poli, aku bercinta dengan seorang wanita bernama Mastura.Aku lihat Mas sangat bersabar dengan aku.

“Along tipu kak Nad kan?” tanya Qis.

“Ape Qis ni?” tanya aku.

“Along couple dengan dia, kemudian putus dengan dia...Along saje je kan?Sebab Along nak balas dendam..balas dendam apa yang Aina dah buat kat Along..Along memang bodoh!!!” Qis mengamuk pada suatu hari.

Aku akui, aku sudah bosan dengan perangai Nad yang tidak mahu mengalah itu.Setelah sebulan aku putus dengan Nad, aku terjumpa Mastura.Mastura memberi respon yang baik, jadi aku berkenalan dengan dia. Mungkin Nad sudah tahu aku mempunyai pengganti dia.

05.03.2xxx - Aku tak kejam Nad.Aku sayangkan kau, tetapi aku nak balas dendam.Aku nak merasa perasaan kecewakan perasaan orang lain.Nad, maafkan aku, kau jadi mangsa aku yang pertama.Mastura pula orang kedua menjadi mangsa aku.Seronok aku kecewakan hati gadis – gadis ini.Seronok aku menipu mereka.Tetapi Nad, aku tidak tahu kenapa dengan kau, aku rasa bersalah sangat.Maafkan aku, Nadirah.

**********************************

04.04.2xxx – Selamat harijadi Qaiyum yang ke 27!Sudah 27 tahun kau hidup.Hidup mengecewakan hati wanita.Namun, kali ini aku bersumpah, saat aku bercinta dengan wanita yang bernama Syazlin, aku bersumpah yang aku akan mencintainya seumur hidup aku!

“U dah berumur ni, bila nak kawin dengan i?” tanya Syazlin.

Pertanyaan berani mati daripada Syazlin.

“Err, i tak cukup duit lagilah..” kata aku.

Walaupun dah hampir 5 tahun aku mengumpul duit, masih tak cukup.Mana tak nye, Syazlin ni cantik orangnya, so, majlis mesti nak besar – besaran.

“Qaiyum, kita ni dah hampir 3 tahun couple tahu, mama dah bising tanya kat kita bile nak kawin tahu..” kata Syazlin.

Adoi, diam tak diam, sudah 3 tahun aku bercinta dengan Syazlin.Betul juga cakap dia ni.Aku seketika menggaru kepala yang tidak gatal.

“Tapi kan sayang, dah 3 tahun kita couple, u tak pernah bawa i pergi rumah u jumpa dengan family u” baru aku terfikir.

“Iye ke i tak bawa?” Syazlin berfikir.”Adalah..u yang taknak pergi..u kata u buzy..” sambung lagi Syazlin.”Cakap i pula tak bagi” Syazlin mencebik mulutnya.

Tiba – tiba telefon Syazlin berdering.Dia sekadar melihat sahaja.Lagi satu yang menghairankan.Aku tidak pernah menyentuh telefonnya.Mungkin aku ini jenis yang tidak suka godek – godek fon orang ni.

“Erm, Qaiyum, i dah kene pergi dulu, bos marahlah..” Syazlin bangun dari kerusi.”Bye Qaiyum!” Syazlin mencium pipiku.

Aku masih lagi terpana.Selalu macam tu.Hairan, tapi malas pula nak bother hal orang.Nanti bila dia dah jadi isteri aku, okaylah tu.Aku segera menghabiskan sisa – sisa makanan aku.Kemudiannya aku cepat – cepat membayarnya.

Haish, Qaiyum, sudah berapa mangsa kau ye.Nasib si Syazlin ini betul – betul kau cinta.Aku bersiul – siul berjalan ke arah kereta aku yang terletak tidak jauh daripada restoran yang aku makan tadi.

Tiba – tiba pandangan aku tertumpu kepada seorang wanita yang berada di sebelah kereta aku.Dia berada di atas kerusi roda dan tidak bergerak.Lumpuh ke?Aku sendirian berbisik.Aku membiarkan sahaja.Aku terus memandu kereta aku.Tapi, rasanya, macam kenal perempuan tu.

10.04.2xxx – Aku sudah membuat keputusan untuk bertunang dahulu dengan Syazlin.Aku mengutarakan pendapat aku terhadap Syazlin dan dia menerima dengan baik sekali.Jadi, mengikut rancangan, awal bulan 5 aku menghantar rombongan.Aku rasa, biarlah aku yang mengetuai rombongan itu.

Fikiran aku terganggu apabila bayangan wanita berkerusi roda itu muncul sekali lagi.Aku terfikir, dimana aku pernah menjumpai wanita itu?Rasa macam familiar.Oh, sudah lama aku tak balik rumah aku kat Klang.Lama sangat dah aku tinggal di Bangi ni.Sampai hari – hari aku jumpa Aina yang sudah berbadan dua sekarang ini.Mastura juga selalu aku jumpa yang sekarang ini bekerja di Putrajaya.Kebanyakan gadis – gadis yang pernah aku kenal, semuanya masih berada di sekitar Lembah Klang.Cuma Nad sahaja aku tidak dengar khabar beritanya.Qis pula melayan aku sekadar acuh tak acuh je.

Kadang – kadang hati ini melonjak – lonjak ingin mengetahui keadaan Nad.Apabila aku menghubunginya, nombor itu sudah tidak wujud lagi.Mungkin juga dia sudah kahwin dan mempunyai anak.Aku membuat andaian sendiri.Nadirah!Nama itu meniti lagi di bibir aku.Tiba – tiba telefon ku berbunyi.SMS masuk.

“Qaiyum!Lama tak dengar habaq hang!Aku Razak, kawan lama hang..” Razak memberi aku SMS.

Ya Allah!Lama aku tidak mendengar khabar berita daripada rakan aku yang seorang ini.

“Razak!Kau pekabar?” aku membalas SMSnya.

Lama juga aku berbalas SMS dengan Razak ini.Rindulah katakan.Razak pun nakal juga.Bertanyakan tentang mangsa – mangsa aku semua.Aku melayan sahaja semua SMSnya.

15.04.2xxx – Aku keluar membeli – belah dengan Syazlin di pusat membeli belah.Syazlin teringin pula hendak keluar bersama dengan aku pada hari itu.Aku ikutkan sahaja kemahuannya.Lagi pun dah lama tak keluar macam ni dengan dia.

“Bila u nak hantar rombongan?” tanya Syazlin.

“Awal bulan 5” aku menjawab.

“Lamanya, hujung bulan 4 tak boleh ke?” Syazlin memujuk aku.”Hantar cincin je kan?” kata Syazlin.

Aku berfikir.Betul gak.Hantar cincin je.

“Iyelah..” kata aku.”Tapi i hantar family i lah yeh?” aku menggenggam jari –jemari Syazlin.

“I okeyh je!” Syazlin senyum.

20.04.2xxx –

“Sapa awek baru hang ni?” tiba – tiba Razak menghantar SMS kepada aku waktu malam itu.

“Syazlin, awat?Hang kenal ka?” aku membalas SMSnya dengan loghat utara.

“Tak, saje nak tanya” jawab Razak.

Aku tidak membalas lagi SMSnya.Cincin telah kubeli untuk disarungkan dijari Syazlin.Aku memandang cincin warna perak itu.Tiba – tiba aku teringat kenangan lama aku bersama Nad.

“Nad suka warna silver..” kata Nad.

“Kenapa tak suka emas?” tanya aku.

“Warna orang tua, goldie..” jawabnya lalu tersengih, melihatkan gigi taringnya.

“Nad, kiss B!” aku meminta.

Nad terus mencium pipi aku.Aku memeluknya dengan kuat.Bahagia rasanya.

Kenangan aku pecah apabila pintu aku dibuka oleh Qis.Lupa pulak, hari ni aku balik Klang.

“Aik?Along de kat sini?” tanya Qis.

“A’ah..Qis, Nad sihat?” tanya aku.

“Kak Nad?Sihat je dia..” jawab Qis.

“Dia dah ada pengganti Along?” tanya aku.

“Belum” jawab Qis.

Aku terdiam.Sungguh dia tiada pengganti aku?

“Bila nak hantar rombongan bertunang ni?” tanya Qis.

“Hujung bulan neh” aku jawab kemudian memasukkan cincin itu ke dalam kotaknya.

Qis diam.Dia tidak banyak bicara lagi dengan aku.Dia mengambil semua kain kotor untuk dibasuh.Aku cuma melihat kelakuan Qis sahaja.Aku tak tahu macam mana nak mulakan perbualan lagi.

“Qis, sungguh Nad tak de pengganti Along?” tanya aku.

Qis menggeleng sahaja.

“Qis tak berapa nak tahu..” Qis berjalan ke arah pintu.”Last Qis tahu pasal kak Nad, dia accident” Qis berlalu daripada situ.

Aku terkejut mendengarnya.Accident?aku berlari keluar dari bilik lalu menuju ke dapur mendapatkan Qis.

“Qis tak tahu pape Along..” Qis seolah – olah tahu tujuan aku kemari.”Tu lah last berita Qis tahu..” kata Qis.

“Bila dia accident?” tanya aku.

“Lepas Along break dengan dia” jawab Qis lalu memasukkan kain – kain kotor itu ke dalam mesin basuh.

Aku masih lagi terkejut.Aku tidak dapat menerima keadaan lagi.Patutlah aku rasa bersalah sangat.Nad...macam mana dengan kau?

23.04.2xxx – Syazlin jemput aku datang rumah dia hari Ahad ni.Hairan.Katanya dia mahu aku seorang sahaja yang datang.Aku risau, tapi aku teringat, ada kerja yang perlu aku settlekan dahulu.

“Syazlin, i tak dapat datang, de banyak keje nak settle..” kata aku.

“Takpelah...kalau macam tu, u datanglah bila u tak buzy yeh..” hanya itu yang Syazlin balas.

Maaf Syazlin, aku buzy sementara waktu ni.banyak kerja perlu aku settlekan.Aku sendiri pening.Tiba – tiba melambak kerja yang perlu disiapkan.Menyesal pula menjadi pegawai yang x seberapa ni.

“Qaiyum, sila sahkan semua kerja ni” aku jadi pening mendengar semua arahan itu.

Hari Khamis, memenatkan aku di pejabat ini.Aku melihat laptop aku sedang skrin saver.Skrin saver aku pula merupakan gambar – gambar yang terdapat di dalam folder aku.Tiba – tiba di skrin terlayar gambar aku ketika bersama dengan Nad.Aku memerhatikan wajahnya yang comel itu.Aku menyentuh skrin laptop itu.Terasa aku menyentuh pipi Nad.

“B..B wat lah kerja..kenapa pandang Nad je?”tiba – tiba aku melihat Nad dihadapan aku.

“Nad?” aku berkali – kali menggosok mataku.

“B, B jangan gosok mata,nanti merah mata tuh..” Nad menyentuh jari – jemari aku.

Aku bergetar sendirian.Terasa ingin menangis sahaja disitu.Nad!!!!!! Aku akur dengan kehendak Illahi.Aku sungkur disitu.Air mata aku mengalir.Bayangan Nad hilang daripada pandangan aku.Aku meraung sekuat yang aku mampu.Tangisan aku itu mengejutkan semua pekerja disitu.Ada yang meninjau – tinjau.Ada yang berbisik – bisik.Mungkin mereka kata aku gila.Ya!Aku gila kerana mengecewakan hati seorang gadis sehingga dia sendiri hilang daripada aku.

01.05.2xxx – Hari Buruh.Cuti bagi aku.Aku mengambil kesempatan ini untuk menghilangkan segala tekanan yang dialami oleh aku.Aku imbas semula cerita hari itu.

**********************

“U datang juga” Syazlin menyambut aku dipintu rumahnya.

“Iye, dah u merajuk hari tu” aku membuka kasut lalu masuk ke dalam rumahnya.

Rumahnya kelihatan tersusun indah.

“Mbak!Bikin air fresh oren untuk tetamu kita..” Syazlin mengarahkan orang gajinya.

Orang gajinya berlalu dari situ.Aku melabuhkan punggungku di kerusi yang empuk.Anak orang kaya dia ni.Daripada jauh aku melihat susuk tubuh lelaki berbadan tegap menghampiri aku.Dia menghulurkan jari – jemari untuk disalam.Wajahnya kelihatan familiar bagi aku.Dahiku berkerut memikirkan dia.

“Nama saya Nadimie..paggil Imi..” Imi memperkenalkan dirinya.

“Saya Qaiyum..Mohammad Qaiyum..” aku membalas perkenalannya.

“Saya tahu awak Qaiyum,..” Imi tersenyum.

Macam mana dia boleh tahu?

“Kakak saya heboh bercerita tentang awak kat saya..” kata Imi.

“Owh, Syazlin tu kakak awaklah?Maaf saya tak berapa nak kenallah family Syazlin..walaupun dah 3 tahun bercinta..” aku terlanjur mengaku kesalahan.

Aku lihat Imi tersengih – sengih kerang busuk.Kelihatan senyumannya mengejek.

“Syazlin bukan kakak saya” orang gajinya meletakkan air di atas meja.Air itu dituang.”Mbak, terima kasih..” kata Imi.”Mbak, panggil Lin sini” kata Imi.

Kalau Syazlin bukan kakak kau, siapa kakak kau?Aku tiba – tiba terasa pelik yang sangat.Pelik terhadap wajah lelaki yang bernama Nadimie ini.

“Ye Imi?” Syazlin merapati Imi disisinya.

“Syaz, nape duduk dengan dia??Mari duduk dengan i” aku berderau melihat Syazlin duduk di sebelah Imi.

Syazlin senyum.Dia berjalan kesebelah aku dan duduk disebelah aku seperti yang diarah.

“Lin, hentikan semua ni..” kata Imi.

“Ape ni Syaz?” aku tidak faham.Aku mula keliru.Pandangan aku masih terhadap Imi.Matanya, serupa dengan seseorang yang sangat – sangat aku kenal.Nad?Nama itu meniti dibibir aku.

“Qaiyum, ni hubby i..” Syazlin merapati Imi.

Seperti cermin yang jatuh ke lantai, seperti itulah hati aku sekarang ini.Deraian hatiku berterabur di atas lantai.Seperti bunyi guruh, itulah bunyi yang dapat aku dengar.Seperti orang buta kehilangan tongkat, seperti itulah aku.

“Nadimie Sulaiman?” aku menyebut nama penuh Imi.

“Hebat, Nadirah..masih kau ingat?” Imi tersenyum.

Aku terpana.Permainan apakah ini?Aku lihat Syazlin sekadar memeluk lengan Imi.Hati aku sekarang bukan sahaja kecewa, malah membara.Aku ditipu selama 3 tahun ini.

“Aku tak paham..” kata aku akhirnya.

“Kau tahu?Kakak aku kecewa sangat dengan kau?Dia ingat dia nak pergi ke rumah kawan dia..” Imi membuka cerita.”Dia drive kereta macam biasa, entah macam mana, dia terbabas, kereta yang dipandunya melanggar tiang letrik.Nasib tiang letrik tu tak tumbang kat kereta dia..” Imi bercerita dengan penuh sesal.

“I tolong balas dendam..” kata Syazlin.

Aku sendir terpana.Ingatkan aku yang berjaya membalas dendam, rupanya, Nad yang berjaya membalas dendam terhadap aku.Aku sudah menerima balasannya Nad.

“Aku berjanji, yang aku akan membalas dendam demi kakak aku Qaiyum..Aku tahu, Nad pasti marahkan aku..” kata Imi.”Itu pun kalau dia mampu bercakap..” Imi menyambung lagi.

“Maafkan i Qaiyum, i takde feeling kat u..i lagi sakit hati..apabila i tahu, u lah orang yang menyebabkan kak Nad lumpuh seluruh badan” kata Syazlin.

Aku terkejut.Ketika itu, aku melihat seorang gadis diusung dengan kerusi roda.Gadis itu aku pernah lihat.Ya!Hari itu.Gadis yang sama.

“Nad!” Imi menolak kerusi itu merapati aku.”Inilah wajah gadis yang telah kau kecewakan hatinya...kau lihat sepuas – puasnya..” Imi menginggalkan aku disitu bersama – sama dengan Nad.

Aku terkejut.Lain sungguh wajahnya.Aku perlahan – lahan menyentuh jari – jemari Nad yang sejuk dan kaku itu.Rambut Nad itu aku usap perlahan – lahan.

“Maafkan B, Nad” aku menangis melihatkan keadaan Nad sekarang.

Hiba aku akhirnya.Tangisan aku keluar akhirnya.Nad tidak memberikan sebarang respon.Pandangannya kaku, tapi aku tahu betapa hancurnya hati dia sekarang ini.Aku menyesal dengan tindakan aku yang melulu selama ini.Nad kehilangan segala peluang yang dia ada kerana aku.

Nad masih berada di atas kerusi roda tanpa sebarang reaksi.Dia seperti mayat hidup melihat aku yang menangis seperti anak kecil.Raungan aku sudah terlambat.Tangisan aku sudah tidak berguna lagi.Sesal aku tidak kesudahan lagi.

*********************

Nad, aku menyesal membalas dendam terhadap kau...Tak sepatutnya aku layan kau sebegini.Aku menyesal Nad..maafkan aku!Aku manusia biasa Nad, aku tidak sempurna, maafkan aku.Hati kecilku menaruh kemaafan daripada kau.Aku sepatutnya mencintai kau dengan segala kejujuran yang ada, dengan segala keikhlasan yang ada.Namun aku yang hancurkan segala janji – janji cinta aku terhadap kau.Aku menghancurkan kehidupan kau...Aku telah membuat kau menderita sepanjang hayat.Kalaulah aku mampu menanggung segala penderitaan engkau Nad, akan ku tanggung untuk menebus segala dosa aku terhadap kau.Nadirah!

Tamat, kotaq musik, 19.10.10, 03.06pm

DiariSeorangLelaki (2)

28.12.2xxx – Kenapalah cepat sangat habis cuti semester ni?Aku mengeluh, tetapi apabila wajah Aina muncul difikiran aku, aku hanya tersengih.

“Rindu kat Ainalah” aku mula berkhayal tentang dirinya.

Aina juga semakin berani apabila dia berani menghantar MMS kepada aku dengan wajah tanpa sebarang tudung di kepalanya.Rambutnya panjang ke paras bahu.Aku juga mendapati, Aina lebih gemar dan bersemangat apabila perbualan kami diselangi dengan seks.Haah!Peduli apa aku.Normallah tu, semua orang ada nafsu.Perempuan pun ada juga.

03.01.2xxx – Sudah masuk tahun baru.Aina kulihat semakin cantik.Dia sudah mula pandai bergaya.Risau aku sekiranya dia jatuh ke tangan orang lain.Setiap kali aku berjumpa dengannya, dia tanpa segan – silu akan memeluk aku dihadapan orang ramai.Aku tidak tahu kenapa.

“Kau Qaiyum?” Tanya seorang lelaki berbadan kurus dihadapan aku.

Sedang sibuk aku menyiapkan tugasan yang diberikan oleh pensyarah, ada pula lelaki yang mengganggu aku di perpustakaan itu.

“Iye, siapa kau?” aku bertanya lalu hibernate laptop aku.

“Aku, Mikhail..” Mikhail menghulurkan jari – jemari untuk dijabat.

Aku menyambut salamnya dengan baik.

“Aku kekasih Aina!” ayat penyata itu mengejutkan aku disitu.

Mikhail melepaskan jabatnya lalu tersenyum sinis.

“Berhenti keluar dengan dia and putuskan cinta gelap kau dengan dia..dari awal sem lagi kami dah declare..” senyuman sinis Mikhail itu membuat aku semakin membara.

Sejurus dari itu, aku segera menghubungi Aina.Sperti biasa Aina terlalu sibu dengan pelajarannya.Akhirnya aku tekad pergi ke studionya.

Studio pelajar Seni Bina aku kuak dengan kuat.Aku lihat Aina disitu dirangkul dengan penuh mesra oleh lelaki yang bernama Mikhail itu.Di hadapan mata aku melihat Aina membiarkan tubuh badannya diusap dan dibelai oleh Mikhail.Membara aku melihatnya.Aku sendiri tidak pernah diberi untuk sentuh.

“Aina!” aku memanggil perlahan.

Aina terkejut.Dia segera melepaskan Mikhail.Kulihat wajahnya menggelabah, seperti pencuri berjaya ditangkap oleh seorang anggota polis.

10.01.2xxx – Seksa aku melupakan Aina.Setiap hari aku dapat melihat dia disitu.Wajahnya sentiasa gembira, sedangkan aku, hari – hari terpaksa menelan pahit hempedu.

“Qaiyum, sebenarnya, Aina tu memang orang Melaka, tapi dia suka balik Bangi, rumah ibu dia.Dekat Melaka tu rumah ayah dia.Ayah dan ibu dia hidup berasingan.Dia memang dah lama curang dengan kau, satu kolej ni tahu dia curang dengan kau.Cuma kau sahaja kesian, ditipu hidup – hidup” aku masih lagi memikirkan kata – kata Razak kelmarin.

02.02.2xxx – Apehal si Aina ni?

“Abang, nak jumpa dengan abang kejap, malam ni kat studio Aina, itu pun kalau abang sudi nak jumpa dengan Aina ni” aku terima SMSnya larut malam itu.

Aku tidak membalas SMS itu.Aku masih lagi bingung.Biar betul Aina ni….Aku masih bingung.

“Kenapa Aina?” akhirnya aku berjumpa dengan Aina pada malam itu.

“Aina rindu abang” Aina mendekati aku.

Aku terbau haruman yang dipakai oleh Aina.Syaitan!Godaan!

“Owh, mana Mkihail u?” Tanya aku.

“Dah putus, dia tinggalkan Aina..” kulihat wajahnya sugul.

Tiba – tiba sahaja aku kasihankan dia.Perlahan – lahan aku merangkul mesra pinggangnya.

“Abangkan ada..” aku mengusap – usap kepalanya yang dibaluti oleh tudung.

04.03.2xxx – Aku kembali couple dengan Aina.Aina melayan aku dengan baik sekali, namun sekejap sahaja.Dia kembali ke perangai lamanya.Membiarkan aku tanpa sebarang berita dan khabar.

“Kau tak takut ke kalau kau kene kencing lagi dengan Aina?” Tanya Razak.

“Aku tak tahu” aku menjawab lemah.

Hampir sebulan juga Aina tidak menghubungi aku.Aku pula sudah malas hendak menghubungi dia.Biarkan sahaja.

04.04.2xxx – Aina!Hari ni hari jadi aku!

“Hepy burfday Along!” aku menerima wish daripada Qis.

Aku perlu menghadapi kertas peperiksaan ni.Kenapalah hari jadi aku ni jatuh pada exam aku?

“Malam ni abang nak jumpa dengan Aina” aku memberi SMS kepada Aina.

“Aina ade studio malam ni” Aina membalas SMS aku.

“By hook or crook, abang nak jumpa dengan Aina” aku menegas.

“Kenapa?” Tanya Aina seperti tidak tahu apa – apa.

“Sebab hari ni 04.04.2xxx!” aku bengang.

“Apa kaitannya?” Tanya lagi Aina.

Aku tidak membalas lagi SMSnya.Aku fokuskan kepada kertas peperiksaan yang akan dijawab petang nanti.

10.04.2xxx – Akhirnya berakhir lagi hubungan aku dan Aina.

“Abang, Aina rasa kita dah tak serasi” kata Aina di dalam SMSnya.

Aku dah agak.Aina, kau tipu aku selama ni.Hah!Semak!Perempuan semua sama je!

Aku berbaring diatas katil.Aku memejamkan mata untuk melupakan Aina dan segala kenangan yang ada.

Lepas ni jangan setia and cair dengan mana – mana perempuan.Gunakan segala kesempatan yang ada.Ambil kesempatan terhadap mereka.Rasakan dendam aku terhadap perempuan.

Kelama – lamaan aku tertidur dengan segala dendam yang terkesumat.

10.11.2xxx – Lama aku tidak menulis di dalam diari ini.Aku sibukkan diri dengan tugasan, amali, dan projek.Wajah Aina juga sudah lama terkubur di dalam angan – angan aku.Akhirnya aku berjaya menghabiskan pelajaran aku dengan pointer yang bagus.Aina?Entah, aku dengar cerita dia ada repeat 1 paper.Lantak r..

Aku kemas – kemaskan barang di dalam bilik aku ini.Esok parents aku ambil aku untuk balik ke Klang semula.Kemudian, aku akan bekerja di Shah Alam sebagai maintenance pula.Cari duit.

11.11.2xxx – Qis senyum – senyum kepada aku.Sejak aku pulang ke rumah, dia kelihatan gembira.Mungkin ada aku kot?

“Along, jom pergi Alam..” kata Qis.

“Kau dah takde orang lain nak ajak ke?” Tanya aku sendiri.

Hanya sekadar gurauan.

“Alah, Along ni..jom r, Qis boring r cuti sem ni..” kata Qis merajuk.

“Ajak r abang – abang angkat kau, tak pun akak angkat kau..” aku sengih.”Eh, lupa plak, kau mana ada akak angkat..” kata aku lalu membuka pintu almari.

“Akak angkat duk kat Puchong je” kata Qis.

“Eh, ade yeh?” aku sengih lagi.”Dahlah, g bersiap..Along nak pakai baju ni” wajah Qis terus senyum mendengar kata – kata aku.

25.11.2xxx – Hari pertama aku bekerja.Kerja aku tak berapa nak susah, sekadar cek – cek and then wat laporan kat supervisor.Tu je.Qis lah jadi mangsa aku untuk menghantar aku ke tempat kerja.Aku tengok dia tak marah pon.

“Kakak angkat kau tu orang mana?” tanya aku sambil membuka bungkusan nasi yang dibelikan oleh Qis tadi.

Untung Qis bekerja di UiTM Shah Alam.

“Dia orang Puchong..” jawab Qis bersahaja.

“Aku nak tengok pic dia boleh?” tanya aku.

“Mana boleh, dia tak bagi..” jawab Qis.

“Alah, bukan dia tahu pun” aku cuba mengambil telefon itu daripad Qis.

“Tak boleh!” Qis bergelut dengan aku.

Aku geram, maka aku turut berebut telefon itu dengan Qis.Tiba – tiba telefon Qis berdering.Aku berjaya menangkap telefon itu lalu melihat gambar yang terpapar di skrin.Aku terdiam.Deringan itu berhenti seketika.Qis segera mengambil telefon itu daripada aku.Qis cepat – cepat menghabiskan nasinya.

“Petang ni balik pukul berapa?” tanya Qis.

“Macam biasa, pukul 5 petang” aku menjawab pertanyaan Qis.

Waktu rehat aku semakin suntuk.Setelah habis makan, aku segera naik ke pejabat.

Aku dah jumpa mangsa aku.

01.12.2xxx –

“Qis ni kedekut r, Along nak nombor dia je” aku cuba mendapatkan nombor kakak angkat Qis.

“Dia tak bagi..” jawab Qis.

“Qis, please, Along nak sangat berkawan ngan dia” aku merayu.

“Bukan Qis taknak bagi, dia yang tak nak kenal dengan Along...” kata Qis.

“Mana Qis tahu dia tak nak kenal dengan Along??Memandai je Qis ni..” kata aku.

“Qis dah promote Along kat dia, dia sendiri yang tak nak..dia kata dia nak study..” kata Qis.”Lagipun, dia baru putus cinta” sambung Qis lagi.

Memang perfect nak jadi umpan aku ni.Mangsa seterusnya.Sayang betul.

“Along pun baru putus cinta jugak..perfect r tu” kata aku sambil memikirkan lagi perkara – perkara untuk membalas dendam.

Qis terdiam.Dia berada dalam keadaan berbelah bagi.Aku berdoa supaya Qis dilembutkan hatinya.

“Nanti Qis tanya dia lagi..” kata Qis.

Yes!Aku menjerit didalam hati.Apa plan?Yang penting, ayat!Ayat nak tackle budak yang sorang ni.Daripada riak wajah dia ni, aku dapat rasakan dia ni ego.

20.12.2xxx – Bosan sudah aku menunggu jawapan daripada Qis ni.Asal aku tanya je, dia jawab akak angkat dia taknak.Jual mahal betul.Lagi demand daripada Aina ni.

“Along, dia nak” kata Qis pada waktu petang.

“Nak apa?” aku tidak paham.

“La?Akak Nad nak berkenalan dengan abanglah..” kata Qis.

“Nama dia Nad?” aku mengangkat sebelah kening.

“A’h, Nadirah” jawab Qis.

“Nombor telefon?” aku segera mengeluarkan telefonnya.

“Dia akan misscalled Along jap lagi..dia ada nombor Along” kata Qis.

Wah?Cepat juga respon adik aku ni.

“Nama dia Nad yeh?” tanya aku untuk kepastian.

“A’ah, Nadirah binti Sulaiman” jawab Qis dengan nama penuhnya sekali.

Wau, siap nama ayah aku dapat.Mana nak cari beb!

Tidak lama kemudian, telefon ku berdering.Aku lihat, nombor yang tidak kukenali.

“Ni nombor Nad yeh?” tanya aku kepada Qis.

Qis sekadar mengangguk.Aku mendail semula nombor itu.Cis!Kredit pula takde!Aku menyumpah – sumpah.

“Along, dah 3 kali dia misscalled Along...Along nak ke taknak?” tanya Qis.”Dia beriya – iya nak kenal dengan Along tu., “ kata Qis dengan nada marah – marah.

“Hehehehe, Along takde kredit..cakaplah kat dia..” aku tersengih – sengih.

Qis mencebik mulutnya.Jari – jemarinya membalas SMS.Seketika kemudian, SMSnya dibalas.Qis tersengih.

“Dia cakap apa?” tanya aku dengan perasaan ingin tahu.”Dia perli kau Along..” kata Qis.

”Ape?” aku hairan.

”Dia kata kalau nak berkenalan, make sure ade kredit, kalau tak, simpan je lah angan – angan yeh..” kata Qis.

Aduh!Bisa gila ayat awek ni.1st time aku berkenalan dengan awek macam ni.Tapi betul juga ayat dia tu.Haish!Terasa saya!

23.12.2xxx –

“Hye!Awak ngah watpe tu?Menggangu?” SMS pertama aku kirimkan kepada Nad.

“Ni siapa?” SMSku dibalas.

Aku tersengih.Cepat – cepat aku membalas SMSnya.Terasa hilang kesunyian aku setelah berkenalan dengan gadis bernama Nad ini.Setelah berkali – kali aku pujuk dia, akhirnya, ingin juga dia kirimkan MMS gambarnya.Memang dia menawan hatiku.Rasa macam taknak permainkan dia je.Nadirah!Nama itu meniti dibibirku sekarang.

“Qis, kalau Along ajak Nad keluar, dia nak tak?” tanya aku kepada Qis sewaktu dalam perjalanan pulang daripada kerja.

“Tak tahulah Qis, dia tu study lagi Along..” jawab Qis.

“Study mana?” tanya aku lagi.

“UTM,diploma..” jawab Qis.

“Aik?Macam mana Qis boleh berkenalan dengan dia?” tanya aku.

“Dia ingat nombor Qis ni nombor ex pakwe dia..so, dia pon call r nombor Qis ni, alik – alik Qis yang jawab, tapi dia tak balas, sebab dia ingat Qis ni awek BF dia..pastuh, Qis tak puas hati, Qis SMS dia, tanya siapa kan, barulah dia nak SMS..” jawab Qis.

“Owh, dia ada pakwe sebelum ni...dia tak cerita kat Along pon...” kata aku dengan nada merajuk.

“Dia kawan dengan Along ke?” tanya Qis.

“A’ah, dah hampir seminggu Along SMS dengan dia..” kata aku.

“Dia tak cakap pon ngan Qis...ish, nak kene kak Nad ni..” kata Qis.

Aku cuma tersenyum.Aku lihat wajahnya di skrin.Pipi dia tembam.Walaupun chubby, tetapi Nadirah dapat menawan hati aku.

30.12.2xxx – Aku cuba untuk menawan hati Nad, tetapi tidak semudah aku menawan hati Aina.Kalau si Aina tu, sekali aku nyatakan ayat cinta, terus sahaja dia membalas, tetapi kalau si Nad ni, aku hamburkan sejuta ayat cinta pon, belum tentu hati dia yang seumpama batu itu mampu membalasnya.Apabila aku memuji dia, pasti jawapannya ialah

“Terima kasih awak, itu semua ciptaan Allah S.W.T”

“Ye ke?Terima kasih”

Apabila aku ajak bercinta, ini pula jawapannya.

“Awak, kita berkawan dulu”

“Bagi masa boleh?”

Aku dah lama bagi kau masa Nad, bilalah kau nak balas cinta aku ni?Dah seminggu!Aku ni kau dah panggil B,aku pula yang tersasul panggil kau sayang.Bila aku tersasul panggil kau sayang, kau marah – marah.Kau buat aku menaruh harapan yang sangat tinggi!

Petang itu, Nad SMS kepada aku.Katanya dia baru habis berfikir tentang ajakan aku itu.

“Erm, macam mana kalau jawapan saya negatif?” tanya Nad.

“Takpe, tapi saya tanya 1 bende boleh?” aku balas SMSnya.

“Apa?” tanya dia.

“Awak masih tunggu ex pakwe awak ke?” terlanjur aku tanya.

Lambat pula dia membalas SMS aku.Beberapa minit kemudian, dia menghubungi aku.Aku menjawab panggilannya.

Setelah lama berbual dengannya ditelefon, aku semakinjatuh hati dengan dia.Tidak sampai hati aku untuk berbuat jahat terhadap dia.Aku ingin jadikan dia isteri aku!

04.01.2xxx – Aku keluar dating dengan Nad, tidak dirancang,Kebetulan dia berada di KLCC, aku pun berada di tempat yang sama.Jadi, dia membuat keputusan untuk keluar bersama – sama.

“Hai!Qaiyum?” tanya Nad teragak – agak.

Nad!Comel!Dalam gambar nampak macam dah matang, tapi bila dia berdiri di sebelah aku, macam adik aku je.Pendek je dia ni rupanya.Macam budak – budak pon ada jugak.Bahagia rasanya bila berada disebelah dia.Hilang masalah apabila pandang wajah dia.Aduh, Nad dah sumpah aku ke?

“Thanx B, terima Nad seadanya.Nad tak tahu nak cakap apa lagi..” Nad menggenggam jari – jemari aku.

Jari – jemarinya kasar, tandanya dia banyak membuat kerja dirumah.Kata ibukulah.Aku pun apa kurangnya Nad, aku bukan kacak mana.Lagi pun jika aku hendak dibanding dengan pelajaran kau.Kau bertuah Nad, belajar di universiti, diploma pula tu.Aku ni cuma budak kolej, belajar setakat sijil je.Patutnya aku yang mengucap ayat tu kat dia.

“B berangan ke?” Nad menepuk bahuku lembut.

Matanya yang bulat itu bersinar – sinar memandang aku.Lebat juga bulu mata dia.Macam pakai bulu mata palsu je.

“Nad pakai bulu mata palsu yeh?” tanya aku.

“Ish, mana pulak..ni ori r..” ku lihat Nad tersipu – sipu malu.

Kemudian aku lihat dia tergelak kecil.Bahagia!