heartbeat

Isnin, 29 Mac 2010

2 bajingan

sampah sarap, bajingan.

ke mari kau ke sini,
inginku berbicara sama kau di sana,
tidak kusangka wajahmu yang enak dipertontonkan itu semua dusta belaka,
lidahmu bercabang laksana biawak menjelirkan lidahnya untuk mencari mangsanya,
fikiranmu kusut hanya kerana seorang raja,
raja yang berdusta bertakhta dihati gelapmu.

sayangnya hati perawanmu telah disihirkan oleh raja pendusta itu,
aku datang sekadar menjadi teman,
tetapi lidah cabangmu mengherdikku,
kau caci maki diriku ini,
kau kejam laksana Raja Bersiung.

namun tahukah kamu?
hati kau yang kejam itu sebenarnya bagaikan seekor anjing yang setia menunggu tuannya?
aku ibaratkan dikau seperti binatang yang tiada akal untuk berfikir,
ilmu kau penuh di dada,
tetapi kau tidak pandai menggunakannya,
kau agah dengan duniawi yang kau cipta,
tahukah bahawa caci maki engkau pada aku sebenarnya memantulkan diri kau sendiri?

kau bagaikan bajingan sampah menanti pasangan tuan hamba kembali,
cetek sungguh akal fikiran engkau,
aku hormatkan engkau seperti aku hormatkan orang lain,
tetapi sedarlah engkau,
caci maki engkau terhadap aku seperti meludah ke langit,
air ludah engkau yang berlendir, berlekit, disertai dengan kahak hijau,
terpalit pada kain baju engkau akhirnya.





kata - kata akhir daripada aku,
kau ibarat anjing kurap menanti tuan engkau yang agah untuk mengambil semula engkau..
duduklah engkau bersama - sama dengan sampah sarap, bajingan, bajingan!!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

sila - silakan untuk berkomen...segala kritikan anda saya amat hargai