heartbeat

Isnin, 29 Mac 2010

jangan lari dr problem

Pada suatu hari seekor keldai milik seorang petani terperosok ke dalam perigi buta. keldai ini menangis berjam-jam, sementara petani pula memikirkan apa yang harus diperbuatnya.

Akhirnya petani mengambil keputusan untuk menimbus perigi buta tersebut bersama keldainya. pertimbangan ini diambil kerana pertama : kalau perigi buta itu tidak ditutup, nanti akan membahayakan orang lain pula. pertimbangan kedua: keldai tersebut sudah terlalu tua sehingga tidak terlalu berguna untuk ditolongi lagi.

Si petani kemudian mengajak tetangga membantu menutup perigi buta tersebut.

Dengan penyodok dan cangkul maka mereka mulailah menimbunkan tanah dan batu kerikil ke dalam perigi. pada awalnya si keldai berteriak-teriak sambil menangis pilu. merasakan hiba bila punggungnya tertimpa gumpalan tanah dan batu kerikil, lantas memikirkan petani ingin menanamnya hidup-hidup. tetapi setelah beberapa saat sang keldai kelihatan begitu tenang.

Petani dan para tetangga jadi hairan dengan perubahan sikap keldai. sambil tetap menimbunkan tanah, mereka memperhatikan apa yang dilakukan oleh keldai itu.

Pada saat tanah dan kerikil menimpa punggungnya, si keldai menggerak-gerakkan badannya agar tanah lepas dari badannya, kemudian menaiki tanah tersebut. demikian seterusnya sehingga sampailah si keldai dekat permukaan tanah lalu kemudian melompat dan terus melarikan diri.

Keldai tersebut akhirnya lepas dari bahaya kematian, dan putus asa.

Betapa dalam hidup kita juga, kita sering menerima timbunan masalah yang datang kepada kita. jangan biarkan masalah-masalah ini menimbuni kita hidup-hidup dan secara perlahan-lahan membunuh kita.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

sila - silakan untuk berkomen...segala kritikan anda saya amat hargai