heartbeat

Jumaat, 2 November 2012

November, Please Be Nice To Me


Assalammualaikum dan selamat sejahtera kepada semua pembaca.



Ini merupakan entry pertama untuk bulan November, please November, please be nice to me. Biasanya bulan 11 neh merupakan bulan untung bagi aku. Time neh la aku duk sibuk jumpe jodoh barulah, time neh la aku duk sibuk dapat keuntunganlah, time neh la aku semangat semacam.




TETAPI, tuh semua pentipu!!! Tidak lagi bulan November. Bulan November bagaikan bulan biasa bagi aku, ouh demmm, apelah aku merepek neh? Aku tak makan kerepek lagi, sebab stok dah habis. Hokayh, jangan masuk air. Hari neh aku terpanggil untuk hapdet blog neh yang semakin bersawang. Tinggal nak beranak je spider tuh semua.


nanti i cari gambar die ea


Minggu neh aku berhempas pulas menyiapkan kerja – kerja yang sudah 4 minggu diberikan oleh lecturer aku sekian lamanya. Ye, memang dekat Twitter aku cakap aku tak procrastinated, tetapi hakikatnya, aku selalu begituh, ye, aku procrastinated. Dalam dunia neh ade :

  1. Perkara yang penting dan didahulukan
  2. Perkara yang tidak penting tetapi didahulukan
  3. Perkara yang tidak penting dan tidak didahulukan


Selalunya, nombor 3 tuh la pilihan manusia, contoh macam main internet. Minggu lepas Raya Haji, jadi, memang semangat tuh nak balik rumah je la, tuh yang assignment melambak semacam bila balik dari raya.
Macam biasalah, raya dekat Port Dickson, tanah tumpahnya darah aku daripada rahim ibu sendiri, tanah tumpahnya raungan pertama aku. Sempat juga hari Sabtu tuh menyaksikan acara sembilihan lembu yang diadakan oleh jabatan Polis, 5 ekor lembu dan seekor kambing. Selesai aktiviti mereka pada jam 12 tengah hari. Sewaktu tuh, hati aku berdegup kencang, sebab menantikan panggilan daripada seorang manusia yang tak reti menghargai perasaan aku langsung. Tahu hanya mengambil kesempatan.




Akhirnya, aku beraya di TF, pasar raya di PD Waterfront. Macam biasalah, pemandangan Bandar Port Dickson pada hujung minggu. Sentiasa dipenuhi dengan abang – abang askar. Ada yang tie warna hijau, warna merah, warna biru tua, ada yang botak licin ( macam dia pulak pergi haji kan? ), ada yang simpan rambut sikit, ada yang memang ada rambut sikit. Tak ku peduli semua itu walaupun mata aku menjeling melihat macho mereka ( yeeaahh, aku akui, mereka macho ).



Kenapa aku bercerita pasal pengalaman Raya Haji aku neh? Hokayh, semalam, setelah menyiapkan assignment aku, aku relaks kan badan neh. Tiba – tiba ada seorang akak dalam Twitter aku, reply DM aku. Aku cepat – cepat membalas DM itu. Entah dari mana hujung pangkalnya, asalnya, aku cuma mahu mengetahui kelibat dia, tapi , merewang sampailah aku terbaca suatu entry ini.




Aku rasa, tak perlulah aku klik Google Chrome aku, kemudian Open A New Tab, kemudian open link entry blog tuh. Kemudian, copy pes pulak link die kan? Orang tuh tengah menembak rasanya, biarkan tembakan die tersasar di targetnya. Aku lihat dan aku baca entry itu. Dia menyalahkan pasangan dia, dan aku mula menghakimi pasangan dia ( kaki di Neraka, kaki sebelah di Syurga ), tapi, apabila aku membaca entry di blog pasangannya pula, aku tersilap judging, yeaahh, betul jugak mat saleh cakap, Don’t Judge The Book By Its Cover. Siapa tahu waktu bahagia mereka? Siapa pula kita untuk tahu waktu perit mereka?  Aku paham akan perasaan si gadis itu, tapi tak pula aku menyokong gadis itu. Tak bermakna pula aku menyokong si lelaki itu. Hokaylah, takde siapa paksa aku untuk sokong siapa, mereka bukan bakal pemimpin Negara ini.  
Tetapi, entry itu sedikit BANYAK mempengaruhi aku. Bak kata orang seekor lembu bawa lumpur habis semua terpalit, jadi, aku agak terpengaruh.




Tiba – tiba aku hendak menutup pintu hati aku.
Tiba – tiba aku rasa lelaki kuat mengungkit.
Tiba – tiba aku rasa, jangan bercinta dengan blogger.
Tiba – tiba aku rasa, lupakan sahaja niat untuk mempersuamikan lelaki tentera.




Sungguh terpengaruh aku, sehingga rakan aku pon perasan perubahan aku. Dia sendiri banyak mendiamkan dirinya. Walaupun aku dengar die seronok bercerita mengenai kekasih dia terhadap aku, kepala aku masih memikirkan masalah yang timbul.


broken heart

Tak mengapa, mungkin apa yang aku alami ini ialah sakit orang putus cinta, atau pon, sakit yang hanya akan diubati oleh peredaran masa. Masa akan menentukan segalanya. Kalau aku paksa pon diri ini untuk melupakan si dia yang hanya mengecewakan aku, sampai bila pon terus kecewa. Cuma aku rasa, aku perlu kunci sekarang, kunci hati aku. Please, brain, please tell to my heart that we should close the door.
  





Tiada ulasan:

Catat Ulasan

sila - silakan untuk berkomen...segala kritikan anda saya amat hargai