heartbeat

Jumaat, 17 Disember 2010

Gadis Semasa

Sejak akhir – akhir ini, otak aku agak tenat kerana asyik terfikirkan tentang si dia yang pernah mengecewakan hatiku ini. Setiap hari aku memaksa otak aku untuk segera menukar buah fikiran aku, tetapi ingatan aku masih ampuh terhadap janji – janji manis dia, kata – kata manis sembilu. Tetapi lama – lama aku tak dapat nak memaksa lagi, jadi aku biarkan otak aku dipenuhi dengan wajah – wajah dia, kenangan – kenangan bersama dengannya. Mungkin kerana bulan ini merupakan bulan pertemuan aku dan dia. Aku dengan tidak sengajanya berkenalan dengannya di bulan Disember. Aku pernah sekali berdoa kepada Allah untuk diminta pulang semula ke tahun 2008 Disember, tetapi mustahil sangat – sangat. Dan apa yang perlu aku lakukan ialah teruskan sisa – sisa hidup aku yang sudah layu ini. Ha ha ha ha ha ha ha ha ha... Namun aku ada sedikit kata – kata untuk si dia, maaflah kalau kau terasa ya, ini cuma perpepsi diri aku.

Oh begini rasanya cinta

Bila diagung-agungkan kuasanya

Dan aku begitu naif untuk dirimu

Kerna oh usia

Aku terlalu mengagungkan kehadiran dirimu. Sehingga aku lupa akan pencipta aku, sedangkan diri kau langsung tiada pegangan agama yang utuh, tetapi sempat lagi pasang angan untuk memenangi hati aku. Namun kau berjaya tundukkan aku. Salute aku kepada engkau!

Oh sekarang bukannya masa

Untuk kau ungkit lagi salah siapa

Dan engkau terlalu ego untuk diriku

Kau memang begitu

Bukalah mata oh

Yang selama ini kau pejamkan

Dan lihatlah diriku

Buanglah buanglah

Buang curiga yang telah lama kau simpan

Yang mungkin memudaratkan mu

Kau berjaya menakluki hati aku, fikiran aku, malah keperawanan diri aku. Tapi ego kau menyesakkan aku, melemaskan aku. Sering menyalahkan aku selama ini, tetapi sedar atau tidak, ego kau telah membantutkan hubungan ini? Ego yang mengikut hawa nafsu dan godaan syaitan kerana kau tiada pegangan agama yang ampuh, kau lemah, kau dayus! Tunduk dengan syaitan dan iblis laknatullah! Sekarang, mata hati yang kau pejam rapat itu, bukaklah! Bukaklah untuk memandang diri aku yang sudah bangkit ini!

Aku memang begitu

Tetap seperti dahulu

Terlalu menyayangi diri mu

Aku akui, perasaan aku masih seperti dulu. Masih sukar untuk aku campak jauhkan segalanya. Aku bukannya pemain perasaan, aku ikhlas. Tetapi keikhlasan aku tidak dinampak oleh mata kau.

Kau mahukan gadis semasa

Yang bisa memberikan kau segalanya

Dan engkau tak mampu melihat

Apa yang ada di depanmu

Kau mahu perubahan dunia

Tetapi pada aku kau sama saja

Ya, aku tahu! Aku bukan gadis pilihan kau. Aku tidak cantik seperti gadis yang sekarang menggantikan posisi aku di dalam hidup kau. Kau fikir gadis itu mampu berikan segala permintaan kau, tapi bagi aku, kau sama bodoh dengan gadis itu. Kau mahukan perubahan aku, tapi kau tak lihat pula apa yang telah aku lakukan selama ini. Aku cuba sedaya upaya untuk selamatkan hubungan kita. Ego kau membuatkan kau kelihatan bodoh dihadapan aku.

Dan engkau terlalu ego untuk diriku

Kau memang begitu

Bukalah mata oh

Yang selama ini kau pejamkan

Dan lihatlah diriku

Buanglah buanglah

Buang curiga yang telah lama kau simpan

Yang mungkin memudaratkan mu

Aku memang begitu

Tetap seperti dahulu

Terlalu menyayangi dirimu

Bukalah mata oh

Yang selama ini kau pejamkan

Dan lihatlah diriku

Buanglah buanglah

Buang curiga yang telah lama kau simpan

Yang mungkin memudaratkan mu

Aku memang begitu

Tetap seperti dahulu

Terlalu menyayangi diri mu oh

Oh aku memang begitu

Tetap seperti dahulu

Terlalu menyayangi diri

Terlalu menyayangi diri

Terlalu menyayangi dirimu

gadis sekarang suke pose gneh.. tak phm aku...

Dan aku masih seperti dahulu, masih memendam perasaan terhadap diri mu.

Siapa bodoh sekarang ini?

Aku atau kau?

16.12.10, 3.28pm

gadis semasa - yuna

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

sila - silakan untuk berkomen...segala kritikan anda saya amat hargai