heartbeat

Selasa, 15 Februari 2011

Tolonglah, Aku Menyampahlah!

Baca dah tajuk dekat atas tuh? Memang, aku tak silap menaip. Aku memang bodohlah kalau tak reti mengeja perkara senang macam tuh. Lainlah kalau keluar soalan suruh aku buat programming untuk pengiraan standart deviation yang mudah. Itu pon sampai terputus urat kentut aku membuatnya.


Tolonglah, aku memang menyampah tengok muka kau. Masalahnya, aku memang setiap hari akan melihat wajah kau yang manis tuh. Entah kenapa, aku boleh pulak tahan memandang kau. Kalau sebelum neh, memang aku tak pandang orang yang aku bencik. Itu bermakna, masih berperasaan aku neh. Pedulik hape aku kalau ada yang membaca entry neh. Hakikatnya, dah lama aku pendamkan perasaan neh. Buat aku bertambah – tambah sakit hati je. Meluat aku melihat muka kau.


Orang kata kalau kita membenci seseorang tuh kerana kita mahu menjadi seperti dia. Maaflah, aku tak nak jadi macam dia. Seorang yang penakut tak bertempat. Seseorang yang melampau tahap mengada – ngadanya. Yang pentingnya, lupa pada ayat sendiri. Mungkin dia tidak berjanji, tetapi dia lupa dengan kata – kata yang dituturkan oleh diri sendiri. Apabila susah, pandai pulak mengendeng dekat aku and mencari aku.


Apabila aku menjauhi, pandai pula menyalahkan aku, mengatakan aku menjauhkan diri.
Hey, cermin diri sendirilah, kau yang menjauhkan diri. Aku tak pernah sisihkan sesiapa di dalam hidup aku. Kau je yang perasan lebih. Sumpah, aku boleh hidup tanpa kau di sisi aku. Aku bukan macam kau, suka mengambil kesempatan seseorang tentang apa yang dimiliki oleh orang tuh. Jauh beza aku dan kau untuk diukur. 


Ya, sememang otak kau bijak pandai, tapi pada pandangan aku, kau masih lagi kanak – kanak yang bermain pasir kotor yang bercampur dengan najis anjing! Ya, sememangnya kau dianugerahkan dengan wajah yang menawan, tapi sayangnya, pada pandangan aku, wajah kau hilang seri kerana perangai sellfish kau.
Sudahlah, bukan bagi sebarang keuntungan bila aku menulis lebih – lebih pasal aku pon. Bukannya ada lawyer yang nak bangkitkan kes neh. Maaflah kalau ada yang membaca merasakan entry neh terlalu kurang hajar. Hakikatnya, aku cuma meluahkan perasaan. Aku tak mentionkan sebarang nama pon. Dan yang penting, tiada kaitan dengan sesiapa pon.

10 ulasan:

  1. luahan yang betul2 terluah . .

    BalasPadam
  2. korg taw x???

    hari neh, sy saket ati sgt2..
    entahlah,...
    rasa menyirap sgt darah neh taw..
    rase gatal je tgn neh nk menampar, menumbuk org..mrh betol.

    dh r, mls nk igtkn ape yg dimarahkan sgt..

    BalasPadam
  3. huuu~jgn marah2,anne takot . hehe

    BalasPadam
  4. anne : semalam je sgt2 mrh...ari neh sy dh okay cket.. cuma mintak sgt perkara semalam x berulang.. ituh sahaja...

    BalasPadam
  5. Hurm, tak salah kita meluahkan rasa. Sebab itu memang kita perlu lakukan. Kalau perasaan tu terus disimpan, ia akan mengganggu emosi. Dengan menulis post ni, ia adalah tindakan yang BIJAK!

    alamak,dah macam pakar motivasi pulak..hehe)

    BalasPadam
  6. capit : komen anda memberi sy semangat agi... huhuhuhu, tq..

    BalasPadam
  7. sabo je weh...
    ape kate kite bakor je deme2 2...
    ;)

    BalasPadam
  8. sabo je weh...
    ape kate kite bako je deme2 2...
    ngee~~
    ;)

    BalasPadam
  9. nurl : amboi!!! sampai 2 kali ko komen neh r...

    BalasPadam

sila - silakan untuk berkomen...segala kritikan anda saya amat hargai