heartbeat

Khamis, 12 Ogos 2010

KIsahCinta(BuatanSendiri)!~

Aku masih memandang kepada rumah itu.Rumah itu tidak banyak perubahannya.Cat masih berwarna putih.Kereta besar Naza berwarna kelabu masih terpakir di luar.Bezanya rumah itu kelihatan sunyi, tidak seperti dahulu.Rumah bercat putih itu suatu dahulu pernah diwarnai dengan gelak tawa penghuni rumah itu.Aku tidak tahu nasib akan penghuni rumah itu.Sudah lama tidak dihubungi.Kalaulah rakan aku tidak mengungkitkan nama dia semalam, sudah tentu hari ini aku keluar bersama Qayum, bakal tunang aku itu.
"PONNNNN!!!!!!!"

Bunyi hon daripada belakang mengejutkan khayalan aku terhadap rumah putih itu.Aku menggerakkan sedikit kereta aku kehadapan agar kereta dibelakang aku dapat parkir di hadapan rumahnya.Aku memerhatikan kereta yang berwarna gelap itu.Kereta itu berhenti dihadapan rumah putih yang dari tadi aku perhatikan.Seorang lelaki berkulit hitam manis dan berbadan tegap keluar daripada kereta itu lalu membuka pintu pagar tersebut.Dimatanya terdapat kaca mata yang dipakai untuk melindungi dirinya daripada terkena kepada sinaran UV yang berbahaya kepada mata.Aku turut tidak ketinggalan untuk menjaga mata aku.Aku perhatikan sahaja gerak geri lelaki itu yang sangat aku kenali itu.

Entah kenapa, jantung aku berdegup dengan kencang.Aku menafikan perasaan itu, tetapi aku akui.Aku mula berdebar apabila melihat lelaki itu berjalan menuju ke keretanya.Peluhku perlahan - lahan menuruni badan aku dan membasahi baju aku.Panas.Aku menghidupkan enjin kereta.

"GREEKKKKK!"

Allah!Apasal bunyi macam semput je?Aku panik apabila pandangan lelaki itu dikalihkan kepada kereta aku yang tidak jauh darinya.Tidak...Hah!Buangkan perasaan itu.Sesungguhnya Qayum dihati engkau.Aku menghidupkan enjin itu tanpa memandang kepada lelaki berkulit hitam manis itu.Tetapi aku mencuri - curi pandang kepadanya.Aku tahu perasaan itu sebenarnya.

Kereta itu meluncur laju masuk ke dalam rumah putih itu.Keluar sahaja lelaki itu, dia membuka pintu di penumpang disebelah kanan.Aku menggerakkan kereta aku agar lebih dekat dengan pintu pagar rumah putih itu.Kini aku boleh melihat dengan jelas wajah lelaki itu.Seorang wanita yang sedang sarat mengandung keluar daripada pintu penumpang sebelah kanan.Lelaki itu memimpin jari - jemari yang halus itu.

Aku mengetap gigi tanda protes.Cemburu yang amat.Astaga!Qayum.Aku segera mengucap panjang apabila merasai perasaan itu mula menular dijantung dan seterusnya akan menular saraf - saraf yang akan membawa kepada otak untuk ditafsirkan perasaan itu.Ya Allah!Ampunkan hambaMu ini.Aku cemburu melihat dia bahagia bersama wanita itu.

Lelaki berkulit hitam itu pergi mendekati pintu dan menutup pintu pagar itu.Aku tahu.Dia sedang memandang aku.Kaca matanya ditanggalkan dan mula memerhatikan aku dengan fokus.Padangannya ditujukan kepada aku.Tiada siapa.Aku turut memandang dia.Perasaan aku bercampur - baur.Aku tahu perasaan itu sudah mula menular keseluruhan hatiku.Ikutkan hati, katanya buta.Ikutkan perasaan, katanya menyesal.Aku menanggalkan kaca mata hitam aku itu.



Pandanganku bertaut kepadanya.Indahnya kenangan yang sudah mula bermain - main di fikiranku.Awan putih yang luas itu seolah - olah menjadi skrin projektor aku untuk melihat kenangan - kenangan cinta aku yang indah itu.Ketika itu, ingin saja aku melaungkan dunia itu aku yang punya.Biar satu dunia tahu yang aku sedang dilamun cinta dengannya.Aku dapat melihat dibibirnya terbentuk satu senyuman yang selalu dilemparkan kepada aku ketika aku sedang sangat memerlukannya.


Tidak!Jantungku berhenti berdegup.Pandanganku hitam apabila lengannya yang suatu dahulu pernah dipimpin oleh aku dipimpin oleh wanita itu tadi.Wanita itu membawa masuk lelaki itu masuk ke dalam rumah itu lalu membiarkan aku berlinangan air mata.Aku masih terkedu disitu.Air mata aku masih membasahi pipiku.Aku tahu, aku tidak dapat menafikan lagi peraaan itu.Akhirnya otak menguasai kali ini.Aku mengaku.Aku masih cintakan dia, walaupun dia sudah mempunyai isteri.

4 ulasan:

  1. pilunye..citer neh ley wat aku mengalirkan air mate salju neh..

    BalasPadam
  2. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  3. air mata???hahahaa...
    ko neh...

    BalasPadam
  4. saya nurul..budak baru belajar

    BalasPadam

sila - silakan untuk berkomen...segala kritikan anda saya amat hargai