heartbeat

Khamis, 28 April 2011

Peneman Hidup

ku buka tinta indah ini dengan salam pembuka kata, 
benarkan aku singgah di fikiran kau, 
biarkan saat indah itu sebagai penyembuh rindu kita, 
jadi, pejamkanlah mata untuk menyelami perasaan indah itu.

apabila memetik bunga di taman, petik dengan cermat,
jangan tamank haloba, jangan petik sekali dengan daun dan batang, 
jangan bagi bunga itu merasa kesakitan, 
setelah di petik, siramkan bunga itu dengan air,
pastikan bunga itu hidup segar,
pastikan kelopak bunga itu terus bermekar, jangan sesekali lupa untuk menukarkan air,
jangan lupakan bunga itu, 
sayangi bunga itu, 

kata - kata bermakna ini sekadar mengusik rasa rindu yang menerjah hati ini,
jangan buka mata lagi,
aku pinta kerana aku dapat melihat hati kau yang menyesal,
tetapi, jangan terlalu rasa kesal,
ada hikmah di sebalik yang berlaku ini, 
aku dapat mendengar hati kau menangis, 
dapatkah kau merasa hatiku juga sedih?
dapat?
baguslah, kau masih berperasaan, 

jangan sesekali memandang ke belakang,
jangan undur!
maju!

kata - kata itu sahaja yang membolehkan hati kau gembira,
sekarang, tinggalkanlah kenangan itu, dan bukalah mata,
berdiri dan bangunlah, 
melangkahlah engkau dari situ,
namun, percayalah,
aku masih disini menanti, 
menanti kepulangan kau disisiku sebagai...
peneman hidup aku sehingga ke dunia akhirat sana.





1 ulasan:

sila - silakan untuk berkomen...segala kritikan anda saya amat hargai